Chasiliriza N. Yanuri, S.Pd.
Berprestasi Tiada Henti
 
 

Link Lain

 
 

Pengunjung

81636
 

Konjungsi

               Konjungsi (Kata Sambung) Konjungsi adalah kata tugas yang menghubungkan dua klausa atau lebih. Konjungsi disebut juga dengan istilah kata sambung, kata hubung, dan kata penghubung.

Jenis-jenis konjungsi:

1. Konjungsi antarklausa, dibagi menjadi 3 jenis yaitu:

a. Konjungsi koordinatif adalah konjungsi yang menghubungkan dua klausa atau lebih yang memiliki status sintaksis yang sama. ( =konjungsi setara )

Macam-macam:

- dan (menyatakan penambahan)

- tetapi ( menyatakan perlawanan)

- atau ( menyatakan pemilihan )

b. Konjungsi subordinatif yaitu konjungsi yang menghubungkan dua klausa atau lebih yang memiliki status sintaksis yang tidak sama. (=konjungsi bertingkat )

Macam-macamnya:

- sesudah, setelah, sebelum, sehabis, sejak, selesai, ketika, tatkala, sewaktu, sementara, sambil, seraya, selagi, selama, hingga, sampai (menyatakan waktu).

- Jika, kalau, jikalau, asal(kan), bila, manakala ( menyatakan syarat ).

- Andaikan, seandainya, andaikata, umpamanya, sekiranya ( menyatakan pengandaian ).

- agar, supaya, biar ( menyatakan tujuan )

- biarpun, meskipun, sekalipun, walaupun, sungguhpun, kendatipun ( menyatakan konsesif ).

- seakan-akan, seolah-olah, sebagaimana, seperti, sebagai, laksana ( menyatakan pemiripan ).

- sebab, karena, oleh karena ( menyatakan sebab )

- hingga, sehingga, sampai(-sampai), maka(nya) ( menyatakan akibat ).

- bahwa ( menyatakan penjelasan ).

c. Konjungsi korelatif adalah konjungsi yang menghubungkan dua kata, frasa, atau klausa dan kedua unsure itu memiliki status sintaksis yang sama. Konjungsi korelatif terdiri atas dua bagian yang dipisahkan oleh salah satu kata, frasa, atau klausa yang dihubungkan. Macam-macamnya:

- baik … maupun …

- tidak hanya …, tetapi ( …) juga …

- bukan hanya …, melainkan …

- (se)demikian (rupa) … sehingga…

- apa(kah) … atau … - entah … entah …

- jangankan …, …pun …

 

Perhatikan contoh berikut!

* Baik Andi maupun Toni ingin kursus piano.

* Tidak hanya kehilangan rumah, tetapi ia juga kehilangan seluruh keluarganya.

* Kakaknya belajar demikian tekun, sehingga ia dapat peringkat pertama.

* Entah ditanggapi entah tidak, ia akan mengajukan usul itu.

* Jangankan teriak, berbicara pun suaranya tidak bisa keluar.

 

2. Konjungsi Antarkalimat yaitu konjungsi yang menghubungkan satu kalimat dengan kalimat yang lain. Oleh karena itu, konjungsi ini selalu memulai satu kalimat yang baru dan huruf pertamanya ditulis dengan huruf kapital.

Macam-macamnya:

- biarpun demikian/begitu, sekalipun demikian/begitu, sungguhpun demikian/begitu, walaupun demikian/begitu, meskipun demikian/begitu ( menyatakan kesediaan untuk melakukan sesuatu )

- kemudian, sesudah itu, setelah itu, selanjutnya, tambahan pula, lagi pula, selain itu       ( menyatakan adanya hal, peristiwa, atau keadaan lain di luar hal yang telah dinyatakan sebelumnya ).

- sebaliknya ( menyatakan kebalikan dari pernyataan sebelumnya ).

- sesungguhnya, bahwasannya ( menyatakan keadaan yang sebenarnaya ).

- malahan, bahkan ( menyatakan menguatkan keadaan yang dinyatakan sebelumnya).

- akan tetapi, namun, kecuali itu ( menyatakan pertentangan dengan keadaan sebelumnya ).


- dengan demikian ( menyatakan konsekuensi )

- oleh karena itu, oleh sebab itu ( menyatakan akibat )

- sebelum itu ( menyatakan kejadian yang mendahului hal yang dinyatakan sebelumnya )

 

3. Konjungsi Antarparagraf yaitu konjungsi yang digunakan untuk menghubungkan paragraf tempat konjungsi itu dipakai dengan paragraf sebelumnya. Konjungsi antarparagraf pada umumnya terletak pada awal paragraf. Macam-macamnya:

- adapun

- akan hal

- mengenal

- dalam pada itu.

 

                  Selain keempat konjungsi antarparagraf tersebut terdapat juga konjungsi antarparagraf berikut:

- alkisah

- arkian

- sebermula

- syahdan

 

KATA PENGHUBUNG

                   Kata penghubung adalah kata tugas yang menghubungkan antar klausa, antar kalimat, dan antar paragraf. Kata penghubung antar klausa biasanya terletak di tengah-tengah kalimat, sedangkan kata penghubung antar kalimat di awal kalimat (setelah tanda titik, tanda seru, atau tanda tanya), dan kata penghubung antar paragraf letaknya di awal paragraf.


Macam-macam kata penghubung dan fungsinya :

1. Kata Penghubung Aditif (gabungan) Kata Penghubung aditif (gabungan) adalah konjungsi koordinatif yang berfungsi menggabungkan dua kata, frasa, klausa, atau kalimat dalam kedudukan yang sederajat, misalnya : dan, lagi, lagi pula, dan serta.

2. Kata Penghubung Pertentangan
Kata penghubung pertentangan merupakan konjungsi koordinatif yang menghubungkan dua bagian kalimat yang sederajat dengan mempententangkan kedua bagian tersebut. Biasanya bagian yang kedua menduduki posisi yang lebih penting daripada yang pertama, misalnya : tetapi, akan tetapi, melainkan, sebaliknya, sedangkan, padahal, dan namun.

3. Kata Penghubung Disjungtif (pilihan)
Kata penghubung pilihan merupakan konjungsi koordinatif yang menghubungkan dua unsur yang sederajat dengan memilih salah satu dari dua hal atau lebih, misalnya: atau, atau....atau, maupun, baik...baik..., dan entah...entah...

4. Kata Penghubung Temporal (waktu
Kata penghubung temporal menjelaskan hubungan waktu antara dua hal atau peristiwa. Kata-kata konjungsi temporal berikut ini menjelaskan hubungan yang tidak sederajat, misalnya : apabila, bila, bilamana, demi, hingga, ketika, sambil, sebelum, sampai, sedari, sejak, selama, semwnjak, sementara, seraya, waktu, setelah, sesudah, dan tatkala. Sementana konjungsi berikut ini menghubungkan dua bagian kalimat yang sederajat, misalnya sebelumnya dan sesudahnya.

5. Kata Penghubung Final (tujuan)
Konjungsi tujuan adalah semacam konjungsi modalitas yang menjelaskan maksud dan tujuan suatu penistiwa, atau tindakan. Kata-kata yang biasa dipakai untuk menyatakan hubungan ini adalah : supaya, guna, untuk, dan agar.

6. Kata Penghubung Sebab (kausal)
Konjungsi sebab menjelaskan bahwa suatu peristiwa terjadi karena suatu sebab tertentu. Bila anak kalimat ditandai oleh konjungsi sebab, induk kalimat merupakan akibatnya. Kata-kata yang dipakai untuk menyatakan hubungan sebab adalah sebab, sebab itu, karena, dan karena itu.

7. Kata Penghubung Akibat (konsekutif)
Konjungsi akibat menjelaskan bahwa suatu peristiwa terjadi akibat suatu hal yang lain. Dalam hal ini anak kalimat ditandai konjungsi yang menyatakan akibat, sedangkan peristiwanya dinyatakan dalam induk kalimat. Kata-kata yang dipakai untuk menandai konjungsi akibat adalah sehingga, sampai, dan akibatnya.

8. Kata Penghubung Syarat (kondisional)
Konjungsi syarat menjelaskan bahwa suatu hal dapat terjadi bila syarat-syarat yang
disebutkan itu dipenuhi. Kata kata yang menyatakan hubungan ini adalah jika,
jikalau, apabila, asalkan, kalau, dan bilamana.

9. Kata Penghubung Tak Bersyarat
Kata penghubung tak bersyarat menjelaskan bahwa suatu hal dapat terjadi tanpa
perlu ada syarat-syarat yang dipenuhi. Kata-kata yang termasuk dalam konjungsi ini
adalah walaupun, meskipun, dan biarpun.

10. Kata Penghubung Perbandingan
Kata penghubung perbandingan berfungsi menghubungkan dua hal dengan cara membandingkan kedua hal itu. Kata kata yang sering dipakai dalam konjungsi ini adalah sebagai, sebagaimana, seperti, bagai, bagaikan, seakan-akan, ibarat, umpama, dan daripada.

11. Kata Penghubung Korelatif
Konjungsi korelatif menghubungkan dua bagian kalimat yang mempunyai hubungan sedemikian rupa sehingga yang satu langsung mempenganuhi yang lain atau yang satu melengkapi yang lain. Dapat juga dikatakan bahwa kedua kalimat mempunyai hubungan timbal-balik. Kata-kata yang yang menyatakan konjungsi ini adalah semakin ….. . semakin, kian .. . kian...,bertambah ... bertambah . . , tidak hanya… ….,tetapi juga..., sedemikian rupa..., sehingga..., baik..., dan maupun.

12. Kata Penghubung Penegas (menguatkan atau intensifikasi)
Konjungsi ini berfungsi untuk menegaskan atau meningkas suatu bagian kalimat yang telah disebut sebelumnya. Termasuk di dalam konjungsi hal-hal yang menyatakan rincian. Kata-kata yang tenmasuk dalam konjungsi ini adalah bahkan, apalagi, yakni, yaitu, umpama, misalnya, ringkasnya, dan akhirnya

13. Kata Penghubung Penjelas (penetap)
Konjungsi penjelas berfungsi menghubungkan bagian kalimat terdahulu dengan
perinciannya. Contoh kata dalam konjungsi ini adalah bahwa.

14. Kata Penghubung Pembenaran (konsesif)
Konjungsi pembenaran adalah konjungsi subondinatif yang menghubungkan dua hal dengan cara membenarkan atau mengakui suatu hal, sementara menolak hal yang lain yang ditandai oleh konjungsi tadi. Pembenanan dinyatakan dalam klausa utama (induk kalimat), sementara penolakan dinyatakan dalam anak kalimat yang didahului oleh konjungsi seperti, meskipun, walaupun, biar, biarpun, sungguhpun, kendatipun, dan sekalipun.

15. Kata Penghubung Urutan
Konjungsi ini menyatakan urutan sesuatu hal. Kata-kata yang termasuk dalam
konjungsi ini adalah mula-mula, lalu, dan kemudian.

16. Kata Penghubung Pembatasan Kata penghubung ini menyatakan pembatasan terhadap sesuatu hal atau dalam
batas-batas mana perbuatan dapat dikerjakan, misalnya kecuali, selain, dan asal.

17. Kata Penghubung Penanda
Kata penghubung ini menyatakan penandaan terhadap sesuatu hal. Kata-kata yang ada dalam konjungsi ini adalah misalnya, umpama, dan contoh. Konjungsi lain yang masih merupakan konjungsi penanda yaitu konjungsi penanda pengutamaan. Contoh kata-kata konjungsi ini adalah yang penting, yang pokok, paling utama, dan terutama.

18. Kata Penghubung Situasi
Kata penghubung situasi menjelaskan suatu perbuatan terjadi atau berlangsung dalam keadaan tertentu. Kata-kata yang dipakai dalam konjungsi ini adalah sedang, sedangkan, padahal, dan sambil.

Komentar :

No Komen : 5
:: 16-10-2013 12:39:33
asyik bngt dech baca kata nue pingin slma.a blajar kata nue hmmmmm asyik bngtt slma.a ja ku bljr nue
 
No Komen : 4
Mana suaranyaa ? :: 03-10-2013 12:58:19
Thanks yaw dokumennya, kok adminnya gak pernah online ya ?
 
No Komen : 3
Eri :: 02-02-2013 18:43:58
terimakasih sangat membantu
 
No Komen : 2
anddy :: 04-12-2012 22:08:05
Terima kasih... Good
 
No Komen : 1
ahsan rezeki yahya :: 12-11-2012 18:35:31
thanks
 
Nama :
E-mail :
Web :
Komentar :
Masukkan kode pada gambar

    [Emoticon]
 

Pengumuman PPMB

 

Artikel Popular

  • UNSUR INTRINSIK NOVEL
    Sastra Indonesia - 22-04-2012 14:59:10  (9)
  • Konjungsi
    Bahasa Indonesia - 24-04-2012 09:13:27  (5)
  • MENANAM KEJUJURAN MENUAI KEMULIAAN
    Pendidikan - 05-04-2012 15:32:13  (5)
  • TEKS, KONTEKS, KOTEKS
    Bahasa Indonesia - 24-04-2012 09:19:19  (4)
  • Cerita Seekor Kambing dan Dua Remaja yang Cantik Hatinya
    Sastra Indonesia - 15-06-2013 04:04:09  (2)
 
 
 

-

 
Home | Profil | Pengumuman

Copyright © 2011 Unair | Designed by Free CSS Templates